omniture

Reka bentuk konsep Baharu Jean Nouvel melancarkan era baharu dalam seni bina: resort 'karya agung' pertama di dunia yang tersembunyi di dalam kediaman batu di AlUla, Northwest Arabia

Royal Commission for AlUla for Saudi Arabia
2020-10-27 14:00

- Seni bina mengikut konteks yang pertama di dunia ini akan membawa pengunjung dalam perjalanan sensasi dan emosi yang jelas sepanjang masa, membawa era baharu dalam reka bentuk di mana setiap perincian masa depan akan menceritakan kisah landskap masa lalu. 

- Dengan konsep yang menggunakan pendekatan kuratorial, arkitek Jean Nouvel meraikan AlUla sebagai, "datang bersama landskap dan sejarah; Sejarah peradaban masa lalu dalam landskap luar biasa." 

-Reka bentuk menunjukkan gaya hidup Jean Nouvel yang moden dengan cara hidup Nabataean yang berusia ribuan tahun dengan reka bentuk monumental yang diukir di dalam batu yang menghormati dan memelihara landskap AlUla dengan melakar konsep dari Hegra yang berdekatan, Tapak Warisan Dunia UNESCO pertama di Saudi Arabia. 

AlUlA, Saudi Arabia, 27 Oktober 2020 /PRNewswire/ -- Reka bentuk konsep baharu untuk resort Sharaan oleh Jean Nouvel yang didedahkan hari ini menawarkan pemahaman yang lebih mendalam mengenai visi berani arkitek untuk AlUla, oasis budaya di north-west Arabia.

 

 

 

Untuk melihat Siaran Berita Multimedia, sila klik: https://www.multivu.com/players/uk/8801551-new-jean-nouvel-concept-designs-new-era-architecture/  

Terletak jauh di dalam Sharaan Nature Reserve, reka bentuk menarik dari keajaiban Nabataean Hegra yang berdekatan, Tapak Warisan Dunia UNESCO pertama di Saudi Arabia. Pertama di dalam dunia, warisan seni bina berusia 2,000 tahun ini dihidupkan semula oleh Jean Nouvel untuk berpotensi pertama kalinya sejak Nabataean mengukir batu pasir berusia jutaan tahun di rantau ini.

Sejak konsep dilancarkan, arkitek Jean Nouvel menggambarkan AlUla sebagai "datang bersama lanskap dan sejarah; Sejarah peradaban masa lalu dalam landskap yang luar biasa - satu-satunya tempat untuk mencipta karya agung itu."

Nouvel menekankan pentingnya memelihara landskap yang unik: "AlUla adalah muzium. Setiap lembah dan lereng curam, setiap bentangan pasir dan garis besar berbatu, setiap lokasi geologi dan arkeologi layak dipertimbangkan. Sangat penting untuk menjaga keistimewaannya dan mengekalkan daya tarikannya, yang sebahagian besarnya bergantung pada ciri-ciri yang terasing dan kadang-kadang kuno. Kami perlu menjaga sedikit misteri serta janji penemuan yang akan datang."

Komitmen Nouvel untuk menghormati landskap dan warisan kuno AlUla tidak bermaksud menjauhkan diri dari idea-idea seni bina moden. "AlUla berhak memperoleh tahap kemodenan," beliau mencadangkan. "Membayangkan masa depan adalah kewajiban yang tidak pernah habis yang memerlukan kita untuk hidup sepenuhnya ke tempat-tempat pada masa sekarang dan juga masa lalu."

Jean Nouvel menerangkan bagaimana dia menyesuaikan cara hidup lama dengan dunia moden kita, meminimumkan kesan terhadap landskap semula jadi dan bandar. Untuk melakukan ini, Nouvel telah memperkenalkan tipologi seni bina baharu yang belum pernah dilihat sebelumnya, menggunakan pengabstrakan, membentuk di dalam landskap itu sendiri dan bukannya bersaing dengannya. Diilhamkan oleh Nabatean, ia menggunakan cara hidup lama untuk membangun masa kini dan menghadapi cabaran masa depan. Jean Nouvel mengintegrasikan cara Nabatean berinteraksi dengan persekitaran mereka, kedua-dua menegak dan mendatar, untuk menyambung semula ke bumi dan membina habitat lestari, jauh dari panas pada musim panas dan sejuk pada musim sejuk.

Nouvel melihat resort ini sebagai peluang untuk menghidupkan pengalaman ruang, sensasi dan emosi yang kuat di sempadan alam semulajadi, seni bina dan seni - di mana bunyi, kemerduan, kekerasan, sentuhan, kekuatan dan kerumitan alam semulajadi ada di mana-mana, dari batu dipotong halus di balkoni kepada butiran yang luar biasa di setiap dinding batu, semuanya menjadi karya seni dengan sendirinya.

"Projek kami tidak boleh menjejaskan apa yang telah diabadikan oleh manusia dan masa," tegas Nouvel, "Projek kami adalah meraikan semangat Nabatean tanpa karikaturnya. Penciptaan ini benar-benar menjadi tindakan budaya."

Mengambil pendekatan kurator dalam arti muzium geografi, Jean Nouvel telah menciptakan ruang awam yang ditujukan untuk tinggal gembira di sana, pada waktu siang, malam, dengan berbagai warna, cahaya, bayangan, angin, hujan lebat, dan peredaran masa. Beliau mengajak para pelancong untuk memulai perjalanan melalui peradaban dan strata geografi selama ribuan tahun dalam setiap perincian reka bentuknya, dari rasa batu yang kekal hingga selesa di kerusi, sofa, dan tempat duduk.

Hasil akhirnya akan menyaksikan para pengunjung tenggelam jauh dalam perjalanan yang tidak dapat dilupakan melalui masa dan ruang, yang menawarkan penemuan sebenar intiati AlUla. Melalui pengalaman yang mengasyikkan di padang gurun Sharaan, pengunjung akan membuat pendedahan peribadi kepada ratusan tempat arkeologi di AlUla. Namun, tahap kemewahan ini tidak akan mengorbankan pemandangan semula jadi, kerana tempat peranginan baharu ini akan menggunakan kuasa bebas pelepasan dan piawaian baharu dalam kesinambungan.

Sharaan oleh Resort Jean Nouvel akan menjadi unsur utama strategi RCU untuk mengembangkan AlUla sebagai destinasi global untuk budaya, warisan, dan eko pelancongan. Ia direka dalam The Charter of AlUla, sebuah dokumen rangka kerja yang merangkumi 12 prinsip panduan yang memberi komitmen The Royal Commission for AlUla (RCU) untuk pembangunan masa depan jangka panjang. Ia juga akan menyumbang kepada ekonomi negara yang pelbagai melalui Retreat Summit Center dan restoran.

Amr AlMadani, Ketua Pegawai Eksekutif RCU, berkata: "Konsep ini, yang memperlihatkan inovasi mahir Jean Nouvel dalam seni bina, menunjukkan komitmen kami untuk mengembangkan AlUla sebagai destinasi pelancongan global tanpa menjejaskan sejarah, warisan, dan landskap AlUla. Kami adalah destinasi yang dibina oleh para pereka. Sharaan oleh Jean Nouvel akan membina warisan itu untuk menjadi seni bina landskap abadi yang akan kekal selamanya - hadiah untuk dunia."

NOTA KEPADA EDITOR: 

  • Resort Jean Nouvel yang baharu, akan siap menjelang 2024, akan merangkumi 40 suite tetamu dan tiga vila resort. Pusat puncak menarik berhampiran resort ini akan mempunyai 14 pavilion peribadi.
  • AlUla akan membuka semula tapak warisannya pada 30 October sebagai langkah penting untuk merealisasikan cita-cita pelancongannya, termasuk Tapak Warisan Dunia UNESCO, Hegra; kerajaan kuno Dadan; dan whispering canyons of Jabal Ikmah. Tempahan akan dibuat di laman tempahan Experience AlUla: https://experiencealula.com/ 
  • Menjelang 2035, RCU menjangkakan akan menampung dua juta pelawat setiap tahun.
  • Resort yang baharu ini adalah sebahagian daripada pengembangan AlUla yang dipandu oleh 12 prinsip strategik yang diambil dari Pelan dan Piagam Rangka Kerja Suruhanjaya. Pendekatan pembangunan ini mengimbangi inovasi dengan warisan, seni dan budaya sambil membuka potensi ekonomi untuk memberi peluang baharu kepada masyarakat setempat.
  • Kerjasama ini seterusnya menyokong Manifesto Kebudayaan RCU untuk AlUla, yang memperincikan prinsip pembangunan landskap budaya yang dirancang untuk kawasan itu dalam 10 tahun akan datang.
  • Sejarah manusia AlUla bermula lebih dari 200,000 tahun yang lalu, namun baru-baru ini pelancongan moden mula menemui kedalaman  dan kepelbagaian pengalaman dan tarikannya.
  • Ahli arkeologi dari Saudi Arabia dan seluruh dunia menemui semula landskap budaya ini kerana RCU menyokong kepelbagaian ekonomi, pemerkasaan masyarakat dan keutamaan pemeliharaan warisan daripada program Wawasan 2030 Kerajaan Saudi Arabia.

MENGENAI BAHAGIAN: 

MENGENAI AlUla 

Terletak 1,100km dari Riyadh di north-west Saudi Arabia, AlUla adalah tempat warisan semula jadi dan manusia yang luar biasa. Kawasan yang luas, meliputi sekitar 23.000 km², meliputi lembah oasis yang rimbun, gunung batu pasir yang menjulang tinggi dan tempat peninggalan budaya kuno sejak ribuan tahun.

Tapak yang paling terkenal dan dikenali di AlUla adalah Hegra, Tapak Warisan Dunia UNESCO pertama di Saudi Arabia. Sebuah kota kuno seluas 52 hektar, Hegra adalah kota selatan utama Kerajaan Nabatean dan terdiri dari lebih dari 100 makam yang terpelihara dengan baik dengan bahagian depan bangunan yang rumit  dipotong menjadi singkapan batu pasir. Penyelidikan semasa menunjukkan bahawa Hegra adalah kota paling selatan dari Rom setelah menaklukkan Nabataean pada 106 M.

Selain Hegra, AlUla adalah rumah bagi siri tempat bersejarah dan arkeologi yang menarik seperti: Dadan kuno, ibu kota Kerajaan Dadan dan Lihyan, yang dianggap sebagai salah satu bandar milenium pertama yang paling maju di BCE di Semenanjung Arabian; beribu-ribu tapak dan prasasti seni batu kuno; dan stesen Keretapi Hijaz.

Mengenai Suruhanjaya Diraja untuk AlUla 

Suruhanjaya Diraja untuk AlUla (RCU) ditubuhkan dengan keputusan kerajaan untuk memelihara dan mengembangkan AlUla, wilayah yang mempunyai kepentingan semula jadi dan budaya

di North-West Saudi Arabia. pelan jangka panjang RCU menggariskan tanggungjawab , lestari

dan pendekatan sensitif terhadap pembangunan bandar dan ekonomi, yang memelihara warisan semula jadi dan bersejarah kawasan itu, sambil menjadikan AlUla sebagai lokasi yang diinginkan untuk menetap,

bekerja dan melawat. Ini meliputi berbagai inisiatif di seluruh arkeologi, pelancongan, budaya, pendidikan dan seni, yang mencerminkan komitmen untuk memenuhi

kepelbagaian ekonomi, pemerkasaan masyarakat setempat, dan keutamaan pemeliharaan warisan daripada program Wawasan 2030 Kerajaan Saudi Arabia.

Mengenai Ateliers Jean Nouvel (AJN) 

Ateliers Jean Nouvel (AJN) adalah sebuah syarikat reka bentuk terkenal di dunia yang mengumpulkan pasukan pelbagai budaya yang terdiri daripada 130 orang dari lebih dari dua puluh negara. AJN menggabungkan disiplin seni bina, perancangan bandar, reka bentuk dalaman, reka bentuk landskap, reka bentuk grafik, dan reka bentuk produk menjadi satu amalan bersepadu. Portofolio AJN yang pelbagai di dunia merangkumi muzium, dewan konsert, pusat persidangan, teater, hotel, bangunan kediaman, bangunan pejabat, pusat komersial, dan kediaman peribadi.

Mengenai Jean Nouvel 

Dilahirkan di Fumel, France, pada tahun 1945. Jean Nouvel adalah pembantu kepada arkitek Claude Parent dan terinspirasi oleh perancang bandar dan penulis esei Paul Virilio, dia memulakan latihan seni bina pertamanya pada tahun 1970. Pendiriannya yang kuat dan pendapatnya yang agak provokatif mengenai seni bina kontemporari dalam konteks bandar bersama dengan kemampuannya yang tidak putus-putus menyuntik keaslian ke dalam semua projek yang dilakukannya telah membentuk imej antarabangsa. Kerja-kerja beliau telah mendapat pengiktirafan di seluruh dunia melalui banyak hadiah dan penghargaan French dan Antarabangsa yang berprestij, termasuk Hadiah Pritzker berprestij yang dianugerahkan pada tahun 2008.

Video - https://mma.prnasia.com/media2/1320100/Sharaan.mp4?p=medium600  
Foto - https://mma.prnasia.com/media2/1320101/sharaan_nature_reserve.jpg?p=medium600  
Logo - https://mma.prnasia.com/media2/1320104/Royal_Commission_for_AlUla_Logo.jpg?p=medium600

Concept rendering showing an aerial view of the resort built into the majestic Sharaan Nature Reserve
Concept rendering showing an aerial view of the resort built into the majestic Sharaan Nature Reserve

 

 

Source: Royal Commission for AlUla for Saudi Arabia
Keywords: